Vow of Death

Hoho… pertama liat cover film ini saya nyangkanya setting yang dipake bertempat di atas kapal bajak laut. poster4bHantu perompak gitu dikiranya. Abis sekilas kaya di atas kapal aja. Ternyata, meleset jauh dari dugaan. Beda banget! Hehe.. Emang tentang hantu-hantuan. Tapi isinya nggak nyeremin kaya film horor Thailand kebanyakan. Ceritanya ada empat sekawan yang rada oon di sekolah dan akhirnya menghalalkan cara yang nggak bener, which is ngikutin kepercayaan masyarakat setempat buat meminta pertolongan ke dewa yang bersemayam di Banyam tree, pohon semacem beringin (iya kali..!) yang gedeee banget. Konon, setelah kita memohon bantuan ke dewa Banyan, nanti apa pun yang diminta bakalan dikabulin. Nah, sebagai imbalannya setelah permintaan dikabulkan, si pemohon alias penyembah itu harus ngasih apa yang mereka janjiin ke dewa Banyan, sebagai tanda bersyukur. Akhirnya Ake, Whan, Don, sama Moe berhasil lulus ujian. Begitu juga dengan Kwai, teman baru yang mereka kenal saat melakukan pemujaan, yang mendadak sukses memenangkan lotre. Tapi begonya mereka semua itu lupa sama janji mereka, buat bikin pemujaan tanda terima kasih. Mulai deh, dateng teror-teror (yang sebenernya nggak terlalu nyeremin, tapi beneran! Audionya bagus, berhasil bikin kaget-kaget gituuu…). Dewa Banyan yang ternyata wujudnya adalah sosok Jenderal perang masa lampau itu muncul untuk menagih janji mereka. Sayangnya, di saat mereka inget untuk mengucapkan terima kasih, pohon gede itu udah ditebang. Jadinya merek harus mencari kayu pohon tersebut untuk menghapuskan teror hantu sang jenderal. Nggak ada tragedi bunuh-bunuhan sampe ada tokoh yang mati. Terornya dibikin perlahan. Ternyata ada dua hantu yang ada di film ini, si jenderal perang, dan satu lagi hantu penari tradisional Thailand.

Kata saya sih, film ini lumayan lah buat menghibur. Ada sedikit napas segar buat genre horor, soalnya disamping ada tegang-kaget-dan rada serem, ada juga sisipan komedi yang lumayan bikin saya cekikikan. Karakter Kwai di film ini beneran diciptain buat bikin kelucuan di tengah ketakutan. Ada beberapa scene yang emang gitu deh.. Lucu bin serem. Contohnya aja pas adegan Kwai ngojekin cewek malem-malem ke pasar, eh ternyata itu hantu penari. Situasinya beneran bodor. Belom lagi pas adegan Kwai ditinggalin anak-anak lain sewaktu mereka tidur, yang akhirnya harus berjuang mati-matian biar nggak diganggu si penari.

Di ujung baru saya ngerti apa sih yang diinginin sama si jenderal dari si empat sekawan itu. Dan saya pun berkata, OOOOh… gitu! Ada pesan moral yang klasik banget, tapi emang penting buat kita inget. Pasti kalian pun bakalan setuju. Overall bagus lah, ada muatan pendidikan moralnya juga. Hehe…  Sayangnya, nggak diceritain si penari itu akhirnya gimana. Mukanya cantik loh, kayanya pernah jadi bintang iklan Pond’s deh… hehe.. Cerita film ini yang horor komedi nggak bisa disamain loh sama Scary Movie. Saya tekankan, film ini lebih berbobot dann lebih saya rekomendasikan, seiring (cieh…seiring bahasanya) dengan ceritanya yang emang asli, bukan plesetan.

Kesimpulannya, film ini lumayan kok buat ditonton. Seperti saya bilang, kamu yang pengen banget nemuin unsur horor dan komedi dianjurkan buat masukin film ini di daftar film yang harus ditonton. Sayang, kalo mau ditandingin keseremannya sama Shutter atau Alone, film ini masih kalah. Tapi untuk ketegangan dan sisi lucunya, boleh dicoba.

Advertisements

The Orphanage

theorphanagemovieposterThe Orphanage (2007)

Warner Bros Picture & Estudios Picasso

Cast; Belen Rueda, Hfernando Cayo, Mabel Rivera

 

Hehehe… nemu lagi ni satu film bagus. Mungkin dari kalian udah banyak yang nonton. Tapi saya mah baru, hehe. Felm ini kalo nggak salah bikinan Spanyol, punya judul asli El Orfanato. Ceritanya rada beda nih sama felm kebanyakan, dimana kan konflik itu diceritain dulu di awal (kebanyakan). Ini mah beda, secara gitu dari awal sampe tengah diceritain kehidupan Laura, suaminya, sama Simon; anak angkatnya yang bisa dibilang harmonis. Mereka baru aja pindah ke tempat tinggal yang baru, which is panti asuhan dimana dulu Laura pernah dibesarkan. Baru deh, mulai ada keanehan yang terjadi di keluarga mereka. Simon tiba-tiba aja ngaku kalo dia punya teman baru, dan mereka seneng banget maen tebak-tebakan. Weits, jangan salah pikir tebak-tebakannya semudah yang dikira ya… Tebak-tebakannya mirip sama apa yang ada di Blue’s Clues. Tau kan? Bakalan ada beberapa klu yang harus dipecahkan sebelum barang/ hal yang disembunyiin itu ditemukan. Itulah yang dilakukan Simon dan teman barunya. Lalu siapa temen barunya? Dan apa yang membuat Simon menghilang setelah mengenal teman barunya? Apa misteri yang ada di panti asuhan ini?

Well, saya ngerasa biasa aja pas ngikutin cerita ini dari awal sampe tengah. Gak ada teror, dan semua mengalir aja. Beberapa temen (sebelumnya niat nonton bareng, tapi nggak jadi) sewaktu nyobain DVD film ini pun malah nggak sabar buat pindah-pindahin chapter buat nyari poin serem dan ‘mencengangkan’ dari film ini. Sayang, waktu itu nggak ketemu. Mungkin emang filmnya harus dinikmatin. Dan bener aja, ketegangannya datang di saat-saat nggak diduga. Bakalan ada beberapa kekagetan di momen-momen yang nggak terduga. Jret! Ngagetin tiba-tiba, dan saya menikmatinya! Bagus!

Dari tengah sampe akhir, baru deh satu per satu misteri mengungkap rahasia yang terjadi di panti asuhan di masa lalu dan mulai menuturkan petunjuk-petunjuk bagaimana menemukan Simon yang sudah hampir 9 bulan lebih menghilang… Lagi-lagi Laura harus maen Blue’s Clues, termasuk maen Hide and Seek versi bule (catet, bukan versi kita ya,,, yang versi kita mah bedaaa! Hehe!!) barengan sama anak-anak yang tentunya bukan anak-anak biasa (ya iyalah,,, wong mereka bukan manusia lagi) demi bisa menyelamatkan Simon. Terus apakah upaya Laura berhasil??? Tonton aja deh.. Recommended banget lah filmnya, apalagi buat kamu yang pencinta film horor. Dijamin, ketegangan dan kekagetan bakalan kamu rasain dalam sensasi yang beda (??? Bahasa aneh!). Saya aja, kaget berapa kali gitu pas ngikutin film ini. Nggak salah kalo film ini sempet dapet penghargaan yang lumayan banyak di taun 2007, mulai dari Toronto International Film Festival, sampe festival film Cannes. Kesimpulannya, tonton aja. Nggak rugi. Kalo digambarin nih, nonton film ini kayak naik roller coaster… Pelannnn, naikkk… duerrrr! Turun-naik cepet… meluncur perlahan… tenang.. berhenti… Gitu deh.. Kebayang kan??? Oh iya, endingnya juga nggak nyangka gitu… Buruan tontooon!!!

Nightmare

Tokoh yang saya kenal banget di film ini adalah Ha Ji-won, itu saja.Dan dari judulnya juga kita udah tau kalo film ini adalah film yang isinya teror-teror, hantu-hantuan, dan sebagainya, bukan tentang kisah cinta Radit dan Jani. Haha!

 

Akhir-akhir ini saya sedang tertarik buat mantengin film-film horror. Nggak tau kenapa tuh, sedikit penasaran aja buat nonton felm-felm itu pas jam 12 malem, di kamar sendirian, dan matiin lampu. Lagi nyari film yang dapet aja ceritanya. Abis, saya sedikit kecewa sama 4Bia yang banyak banget dibilang bagus sama orang tapi buktinya dari 4 cerita yang diangkat di film itu, hanya dua yang sedikitnya bisa saya bilang lumayan bikin merinding. Dan saya pun berharap besar pada film ini, terlepas setelah film horor ‘Death Bell’ yang saya bilang juga bagus banget.

Film Nightmare ini kayanya film lama. Keliatan dari style pemaennya yang rada ketinggalan dan beneran gaya taun manaaa gitu. Tapi terus terang, film ini lumayan menegangkan. Oh iya, film ini punya sisi pengambilan gambar yang gelap, dan bikin saya sedikit menyangka sebelumnya kalau film ini rada mirip sama gaya film-film horor Jepang. Gitu juga sama yang maen, ada beberapa yang mukanya nggak Korea banget. Hehe!

Jadi ngaco ceritanya nih.

Saya review dikit aja ya,  ceritanya ada cewek yang dari kecil disakitiiin aja. Dia itu yatim piatu gitu. Terus anehnya setiap anak itu disakitin, pasti ada aja yang celaka. Hampir orang-orang sekampung nganggep kalo dia itu pembawa sial. Pas gedenya, si cewek ini disukain sama atlet futball gitu dan bikin cewek ini musti ngadepin kejahatan dari saingannya. Kejahatannya gak tanggung-tanggung loh, bisa dibilang rada sadis, sampe bikin si Eun-ju ini tewas. Huahaha.. pembalasan pun dimulai. Di awal film udah diliatin mayat Eun-ju yang matanya gak mau nutup sampe akhirnya dijait. Mulai deh kilas balik kehidupan Eun-ju, sampe dia mati dan balas dendam. Rada-rada nggak ketebak tuh ceritanya. Lumayan lah. Hohehe..

nb, ternyata bner,,, film ini dibikin taun 2000.. haha.. pantes stylenya pada culun

Death Bell

Directed by : Chang(Yoon Hong Seung)(창감독)
Cast :
Lee Beom-soo(이범수)
Yoon Jeong-hee(윤정희)
Nam Gyu Ri(남규리)
Kim Beom(김범)
Son Yeo Eun(손여은)

Genre : Thriller/Horror
Running Time : 88min 35mm
Opening Date : Aug 06, 2008

death bell

Ini dia film kedua Lee Beomsoo yang saya tonton setelah My Wife is a Gangster 3. Film ini beda sama film dia sebelumnya, genrenya horror-thriller. Hahaha! Pol banget loh, karena saya nontonnya tepat malem Jumat jam 12 teng pula. Lampu dimatiin, dan.. Dor! Teror-teror di film ini pun bisa dinikmati dengan baik.Ceritanya begini, bakalan ada kegiatan istilahnya pertukaran pelajar antara SMU Chang-in dengan SMU E-ton. Untuk menghadapi kegiatan ini, pihak SMU Chang-in pun mulai berbenah dan menyeleksi siwa-siswi terbaiknya buat ikutan karantina. Dipilihlah sejumlah siswa berdasarkan rangking tingkat sekolah. Di dalam jajaran tersebut di antaranya ada Kang Ina, Kang Hyeon, dan Myeo Hyeo.
Karantina pun dimulai tepat setelah ujian sekolah berakhir. Dan ternyata karantina itu nggak seperti apa yang direncanakan. Yang terjadi adalah munculnya teror-teror pada semua yang ada di sekolah, nggak terkecuali para guru dan staf yang ikutan karantina. Dimulai dari kematian siswi peringkat satu di Chang-in. Cewek paling pinter ini disekap di dalam akuarium besar di suatu ruangan. Ternyata akuarium itu diisi air secara perlahan. Kalau nggak mau dia tewas, murid dan guru yang tersisa harus memecahkan pertanyaan dan perintah yang dikasih si peneror. Perintahnya adalah mereka semua nggak boleh ninggalin lingkungan sekolah kalau mereka nggak mau mati. Dan ternyata bener aja setelah seorang guru pembimbing yang keluar lingkungan sekolah untuk cari bantuan karena sambungan telepon dan internet di sekolah terputus. Teror-teror selanjutnya pun muncul dan menimpa para siswa berdasarkan urutan rangking. Dan kembali lagi, menjawab pertanyaan dan teka-teki adalah cara yang bisa membebaskan para tawanan tersebut. Soal dan teka-teki yang dikasih peneror itu susah dan super duper ilmiah. Mulai dari hitungan matematika, sampe pelajaran sastra yang pake Hanja. Tapi yang namanya anak-anak pinter, pada bisa jawablah. Kang Ina, Kang Hyeon, Myeo Hyeo, termasuk para guru dan murid yang lain terus berusaha memecahkan setiap pertanyaan yang diberikan, meskipun nggak semuanya bisa tepat waktu diselesaikan, yang menyebabkan teman mereka yang disekap harus tewas dengan cara yang mengenaskan.
Dari beberapa teka-teki yang terpecahkan, semua memberikan petunjuk pada kematian Jiwon, teman mereka yang tewas dua tahun silam. Sebelum meninggal, Jiwon adalah siswa terpandai di sekolah. Kematiannya masih menjadi misteri. Dan teror-teror ini pun disangkutpautkan dengan arwah Jiwon yang ingin membalas dendam dan mengungkap misteri kematiannya.
Lalu, bagaimana akhir ceritanya? Siapa sajakah yang selamat? Seberapa tragiskah kematian Jiwon? Dan siapakah yang membunuh Jiwon? TONTON YA! RAMEEE!!!