Holy Daddy

Holy Daddy (원탁의천사) – 2005

Lee Min-woo

HaHa (Ha Dong-hoon)

 

photo21355

 

Saya ngeripiu (bahasa gaulnya review,hehe) film ini sambil menyeka air mata. Hehe.. Udah berkali-kali nonton ini, gregetnya nggak ilang-ilang. Selalu berhasil bikin ketawa, merinding, dan nangis tersedu. One of the best movie I ever seen. Lama banget beli film ini, nggak tau apa masih ada atau nggak DVD-nya di pasaran. Judulnya Holy Daddy, atau judul di bahasa Koreanya원탁의천사. Haduhhhh… beneran, speechless banget mau berbagi cerita film ini.

Ceritanya adalah seorang Won-tak, anak SMA yang bisa dibilang seorang berandalan, yang nggak suka banget sama sang ayah yang melakukan kesalahan sehingga masuk penjara. Saking bencinya, dia nggak mau maafin kesalahan ayahnya itu. Terus di sel penjara, karena sebuah kecelakaan yang dibuat seorang napi di penjara, ayah Won-tak tewas. Tapi tetep aja, kematian ayahnya ini nggak lantas bikin Won-tak memaafkan ayahnya.

Singkat cerita, ayahnya Won-tak yang udah jadi arwah bertemu malaikat yang ngejemput dia untuk pergi ke akhirat. Dan ayah Won-tak yang nggak terima atas kematiaannya, meminta untuk bisa kembali hidup agar bisa bersama dengan anaknya untuk terakhir kali dan menebus kesalahannya. Dan permintaan pun dikabulkan. Yeong-joo ahjossi ini akhirnya bisa jadi manusia dan kembali visible di dunia yang fana ini, tepatnya jadi sosok remaja seumuran Won-tak. Beliau pun berganti nama jadi Ha Dong-hoon. Di kesempatan ini ia ingin menebus kesalahannya pada Won-tak dan membuat anaknya jadi lebih baik.

Abis itu, baru deh Dong-hoon berusaha buat jadi sahabatnya Won-tak. Banyak banget adegan konyol yang dilakukan Dong-hoon, yang notabene adalah arwah Yeong-joo yang harus adaptasi dengan kehidupan anak muda saat ini yang canggih. Dan seiring waktu yang berjalan, mereka pun akhirnya bisa jadi deket.

Dari kebersamaan ini, Dong-hoon mulai menunjukkan perhatiaannya sebagai ayah, meskipun konteksnya adalah sahabat. Dong-hoon mengingatkan kalau setiap ayah pasti sayang dan bangga banget sama anaknya. Gitu deh pokoknya, semenjak ngenal Dong-hoon perilaku Won-tak banyak berubah.

Bagian yang paling bagus dan mengharukan buat saya di film ini adalah saat kesempatan Dong-hoon (Yeong-joo) di dunia sudah habis. Ia harus naik ke nirwana bersama sang malaikat. Adegan pra-closing yang bener-bener mengharukan. Dan taukah, saya selalu nangis tiap nonton bagian ini.

Setiap nonton ini saya jadi keingetan Alm. Ayah. Dulu, waktu ayah baru meninggal, sewaktu nonton ini saya nangis lamaaa banget. Seperti keingetan aja, masa-masa bahagia barengan beliau. Sekarang menjelang 2 taun kepergiannya, saya nonton ini, dan kembali lagi saya nangis. Bener-bener dapet banget cerita dari film ini. Kalau dibilang sensitif sama keadaan saya sekarang yang hampir sama kaya cerita di film itu, kayanya nggak deh. Emang ceritanya dalem banget. Lebih dalem lagi emang, kalau kondisinya sama dengan apa yang dialami. Dan nggak peduli harus bilang apa, film ini bagus banget! Ratingnya 11 dari 10, 6 dari 5. Wajib tonton, apalagi buat kalian yang orang tuanya masih lengkap, pasti bakal tau gimana rasanya ditinggal pergi orang yang dicintai dan mencintai kita. Manfaatin deh kesempatan yang tersisa buat berbakti sama mereka.

korean_drama_photo_1204714463994

Hmmm… malah jadi curhat. Tapi emang gitu kan? Pesan-pesan yang saya kasih emang nggak salah, bukan??? Oke deh, met nyari filmnya. Tapi kalau nggak ketemu juga bisa cari alternatif cerita yang hampir sejenis. Bikinan Korea juga, judulnya Who are You? (누구세요?你是谁?). Ceritanya hampir-hampir sama kok, tapi ini mah drama seri, ada 16 episode. Yang mainnya ada Go Ah-ra. Bagus juga kok!

Advertisements

Vow of Death

Hoho… pertama liat cover film ini saya nyangkanya setting yang dipake bertempat di atas kapal bajak laut. poster4bHantu perompak gitu dikiranya. Abis sekilas kaya di atas kapal aja. Ternyata, meleset jauh dari dugaan. Beda banget! Hehe.. Emang tentang hantu-hantuan. Tapi isinya nggak nyeremin kaya film horor Thailand kebanyakan. Ceritanya ada empat sekawan yang rada oon di sekolah dan akhirnya menghalalkan cara yang nggak bener, which is ngikutin kepercayaan masyarakat setempat buat meminta pertolongan ke dewa yang bersemayam di Banyam tree, pohon semacem beringin (iya kali..!) yang gedeee banget. Konon, setelah kita memohon bantuan ke dewa Banyan, nanti apa pun yang diminta bakalan dikabulin. Nah, sebagai imbalannya setelah permintaan dikabulkan, si pemohon alias penyembah itu harus ngasih apa yang mereka janjiin ke dewa Banyan, sebagai tanda bersyukur. Akhirnya Ake, Whan, Don, sama Moe berhasil lulus ujian. Begitu juga dengan Kwai, teman baru yang mereka kenal saat melakukan pemujaan, yang mendadak sukses memenangkan lotre. Tapi begonya mereka semua itu lupa sama janji mereka, buat bikin pemujaan tanda terima kasih. Mulai deh, dateng teror-teror (yang sebenernya nggak terlalu nyeremin, tapi beneran! Audionya bagus, berhasil bikin kaget-kaget gituuu…). Dewa Banyan yang ternyata wujudnya adalah sosok Jenderal perang masa lampau itu muncul untuk menagih janji mereka. Sayangnya, di saat mereka inget untuk mengucapkan terima kasih, pohon gede itu udah ditebang. Jadinya merek harus mencari kayu pohon tersebut untuk menghapuskan teror hantu sang jenderal. Nggak ada tragedi bunuh-bunuhan sampe ada tokoh yang mati. Terornya dibikin perlahan. Ternyata ada dua hantu yang ada di film ini, si jenderal perang, dan satu lagi hantu penari tradisional Thailand.

Kata saya sih, film ini lumayan lah buat menghibur. Ada sedikit napas segar buat genre horor, soalnya disamping ada tegang-kaget-dan rada serem, ada juga sisipan komedi yang lumayan bikin saya cekikikan. Karakter Kwai di film ini beneran diciptain buat bikin kelucuan di tengah ketakutan. Ada beberapa scene yang emang gitu deh.. Lucu bin serem. Contohnya aja pas adegan Kwai ngojekin cewek malem-malem ke pasar, eh ternyata itu hantu penari. Situasinya beneran bodor. Belom lagi pas adegan Kwai ditinggalin anak-anak lain sewaktu mereka tidur, yang akhirnya harus berjuang mati-matian biar nggak diganggu si penari.

Di ujung baru saya ngerti apa sih yang diinginin sama si jenderal dari si empat sekawan itu. Dan saya pun berkata, OOOOh… gitu! Ada pesan moral yang klasik banget, tapi emang penting buat kita inget. Pasti kalian pun bakalan setuju. Overall bagus lah, ada muatan pendidikan moralnya juga. Hehe…  Sayangnya, nggak diceritain si penari itu akhirnya gimana. Mukanya cantik loh, kayanya pernah jadi bintang iklan Pond’s deh… hehe.. Cerita film ini yang horor komedi nggak bisa disamain loh sama Scary Movie. Saya tekankan, film ini lebih berbobot dann lebih saya rekomendasikan, seiring (cieh…seiring bahasanya) dengan ceritanya yang emang asli, bukan plesetan.

Kesimpulannya, film ini lumayan kok buat ditonton. Seperti saya bilang, kamu yang pengen banget nemuin unsur horor dan komedi dianjurkan buat masukin film ini di daftar film yang harus ditonton. Sayang, kalo mau ditandingin keseremannya sama Shutter atau Alone, film ini masih kalah. Tapi untuk ketegangan dan sisi lucunya, boleh dicoba.

The Orphanage

theorphanagemovieposterThe Orphanage (2007)

Warner Bros Picture & Estudios Picasso

Cast; Belen Rueda, Hfernando Cayo, Mabel Rivera

 

Hehehe… nemu lagi ni satu film bagus. Mungkin dari kalian udah banyak yang nonton. Tapi saya mah baru, hehe. Felm ini kalo nggak salah bikinan Spanyol, punya judul asli El Orfanato. Ceritanya rada beda nih sama felm kebanyakan, dimana kan konflik itu diceritain dulu di awal (kebanyakan). Ini mah beda, secara gitu dari awal sampe tengah diceritain kehidupan Laura, suaminya, sama Simon; anak angkatnya yang bisa dibilang harmonis. Mereka baru aja pindah ke tempat tinggal yang baru, which is panti asuhan dimana dulu Laura pernah dibesarkan. Baru deh, mulai ada keanehan yang terjadi di keluarga mereka. Simon tiba-tiba aja ngaku kalo dia punya teman baru, dan mereka seneng banget maen tebak-tebakan. Weits, jangan salah pikir tebak-tebakannya semudah yang dikira ya… Tebak-tebakannya mirip sama apa yang ada di Blue’s Clues. Tau kan? Bakalan ada beberapa klu yang harus dipecahkan sebelum barang/ hal yang disembunyiin itu ditemukan. Itulah yang dilakukan Simon dan teman barunya. Lalu siapa temen barunya? Dan apa yang membuat Simon menghilang setelah mengenal teman barunya? Apa misteri yang ada di panti asuhan ini?

Well, saya ngerasa biasa aja pas ngikutin cerita ini dari awal sampe tengah. Gak ada teror, dan semua mengalir aja. Beberapa temen (sebelumnya niat nonton bareng, tapi nggak jadi) sewaktu nyobain DVD film ini pun malah nggak sabar buat pindah-pindahin chapter buat nyari poin serem dan ‘mencengangkan’ dari film ini. Sayang, waktu itu nggak ketemu. Mungkin emang filmnya harus dinikmatin. Dan bener aja, ketegangannya datang di saat-saat nggak diduga. Bakalan ada beberapa kekagetan di momen-momen yang nggak terduga. Jret! Ngagetin tiba-tiba, dan saya menikmatinya! Bagus!

Dari tengah sampe akhir, baru deh satu per satu misteri mengungkap rahasia yang terjadi di panti asuhan di masa lalu dan mulai menuturkan petunjuk-petunjuk bagaimana menemukan Simon yang sudah hampir 9 bulan lebih menghilang… Lagi-lagi Laura harus maen Blue’s Clues, termasuk maen Hide and Seek versi bule (catet, bukan versi kita ya,,, yang versi kita mah bedaaa! Hehe!!) barengan sama anak-anak yang tentunya bukan anak-anak biasa (ya iyalah,,, wong mereka bukan manusia lagi) demi bisa menyelamatkan Simon. Terus apakah upaya Laura berhasil??? Tonton aja deh.. Recommended banget lah filmnya, apalagi buat kamu yang pencinta film horor. Dijamin, ketegangan dan kekagetan bakalan kamu rasain dalam sensasi yang beda (??? Bahasa aneh!). Saya aja, kaget berapa kali gitu pas ngikutin film ini. Nggak salah kalo film ini sempet dapet penghargaan yang lumayan banyak di taun 2007, mulai dari Toronto International Film Festival, sampe festival film Cannes. Kesimpulannya, tonton aja. Nggak rugi. Kalo digambarin nih, nonton film ini kayak naik roller coaster… Pelannnn, naikkk… duerrrr! Turun-naik cepet… meluncur perlahan… tenang.. berhenti… Gitu deh.. Kebayang kan??? Oh iya, endingnya juga nggak nyangka gitu… Buruan tontooon!!!

plagiat.. ihhhhh

Pagi tadi, beres liat acara Go-Spot yang liatnya juga cuman dikit, di bagian closing ada trailer serial tv terbaru RCTI. Di list pemainnya diisi sama nama-nama yang emang sudah cukup punya nama, seperti Dude Harlino, Nikita Willy, Jonas Revanno, dll. Karena saya jarang ngikutin serial tv Indonesia belakangan ini (taulah kenapa..), saya jadi nggak tau serial ini bakalan ngegenti judul apa, yang udah beres tayang.

Dari awal iklannya tayang di tv, kecurigaan mulai datang dari saya. Lho kok, ceritanya sama??? Ada cewek yang buta, terus dapet donor dari seseorang yang tewas karena kecelakaan. Abis itu dia disangka yang ngebunuh si korban kecelakaan itu. Bla.. bla.. bla! LHO KOK, MIRIP BANGET SAMA SERIALNYA OORI YOONA YA!!! YOU ARE MY DESTINY, yang sebelumnya udah saya review juga di blog ini ternyata ikut-ikutan disadur.

Hahaha.. datangnya serial ini membuat saya lebih yakin untuk bilang NGGAK dulu sama serial negeri sendiri. Sudah cukup saya ngeliat deretan sinetron yang menyadur serial negeri lain, udah gitu nggak ngejelasin kalo sinetron mereka bikin adalah remake dari judul anu, misalnya. Kan jadi nggak etis, ya dimana publik yang bakalan jadi penikmat sedikit tertipu atas klaim karya cipta dan originalitas yang ternyata hasil saduran. Sinetron ini nambah jajaran sinetron yang mungkin juga bisa disebut terinspirasi (kalau nggak mau disebut ikut-ikutan) yang ada sebelumnya, seperti Siapa Takut Jatuh Cinta (Meteor Garden), Benci Bilang Cinta (Princess Hours), Sekar (Golden Bride), Melati Untuk Marvel (Likable or Not), Pengantin Remaja (Bride 18’s), dan masih banyak lagi. Tapi di antara banyaknya judul sinetron yang kisahnya mengekor kesuksesan drama aslinya, dulu sih ada beberapa yang mencantumkan keterangan kalo sinetron yang mereka bikin adalah remake dari drama asli yang emang udah dimiliki lisensinya. Mungkin, maraknya plagiat ini bisa disebabkan oleh dua hal. Satu, kehilangan kreativitas, dan dua mungkin karena hak untuk membuat remake, which is harus punya lisensi (kalo nggak salah) mereka nggak sanggup buat ngegelontorin dana yang emang nggak sedikit.

Fiuhhhh… Sebenernya sih masalah ini nggak gede-gede amat, tapi kalau dibiarin nggak mustahil bakalan terjadi banyak masalah di masa yang akan datang. Kita masih inget kan, waktu lagu Peterpan ‘dibajak’ sama musisi India. Banyaaak banget musisi lain yang ikut-ikutan uring-uringan karena karya ciptanya diikutin sama orang, tanpa ada permintaan izin atau bahkan pembagian loyalti. Lha, kalau nanti semakin banyak karya anak Indonesia yang ikut-ikutan, bakalan lari kemana bangsa kita nanti? (Cieh!!!). Berarti kita bakal selalu jadi pengekor karya bangsa lain dan itu nunjukin kreativitas kita yang terus menurun. Belom lagi kalau misalnya ada konflik dengan bangsa yang merasa kreativitas anak bangsanya dicuri dan diikutin, kan nggak mustahil buat terjadi. Huaahahha… tergantung ke kitanya sekarang, lebih bangga dengan yang ORIGINAL atau yang ASPAL (ASLI TAPI PALSU)… (^o^)p

 

Nightmare

Tokoh yang saya kenal banget di film ini adalah Ha Ji-won, itu saja.Dan dari judulnya juga kita udah tau kalo film ini adalah film yang isinya teror-teror, hantu-hantuan, dan sebagainya, bukan tentang kisah cinta Radit dan Jani. Haha!

 

Akhir-akhir ini saya sedang tertarik buat mantengin film-film horror. Nggak tau kenapa tuh, sedikit penasaran aja buat nonton felm-felm itu pas jam 12 malem, di kamar sendirian, dan matiin lampu. Lagi nyari film yang dapet aja ceritanya. Abis, saya sedikit kecewa sama 4Bia yang banyak banget dibilang bagus sama orang tapi buktinya dari 4 cerita yang diangkat di film itu, hanya dua yang sedikitnya bisa saya bilang lumayan bikin merinding. Dan saya pun berharap besar pada film ini, terlepas setelah film horor ‘Death Bell’ yang saya bilang juga bagus banget.

Film Nightmare ini kayanya film lama. Keliatan dari style pemaennya yang rada ketinggalan dan beneran gaya taun manaaa gitu. Tapi terus terang, film ini lumayan menegangkan. Oh iya, film ini punya sisi pengambilan gambar yang gelap, dan bikin saya sedikit menyangka sebelumnya kalau film ini rada mirip sama gaya film-film horor Jepang. Gitu juga sama yang maen, ada beberapa yang mukanya nggak Korea banget. Hehe!

Jadi ngaco ceritanya nih.

Saya review dikit aja ya,  ceritanya ada cewek yang dari kecil disakitiiin aja. Dia itu yatim piatu gitu. Terus anehnya setiap anak itu disakitin, pasti ada aja yang celaka. Hampir orang-orang sekampung nganggep kalo dia itu pembawa sial. Pas gedenya, si cewek ini disukain sama atlet futball gitu dan bikin cewek ini musti ngadepin kejahatan dari saingannya. Kejahatannya gak tanggung-tanggung loh, bisa dibilang rada sadis, sampe bikin si Eun-ju ini tewas. Huahaha.. pembalasan pun dimulai. Di awal film udah diliatin mayat Eun-ju yang matanya gak mau nutup sampe akhirnya dijait. Mulai deh kilas balik kehidupan Eun-ju, sampe dia mati dan balas dendam. Rada-rada nggak ketebak tuh ceritanya. Lumayan lah. Hohehe..

nb, ternyata bner,,, film ini dibikin taun 2000.. haha.. pantes stylenya pada culun

Slumdog Millionaire

slumdog-millionaire-poster-fullSLUMDOG MILLIONAIRE

Ini film bagus! Bagus!

Bagus karena udah lama saya gak liat felm yang cast-nya orang India dan bikin saya penasaran buat liat. Bisa dibilang di kampus saya yang heboh duluan barengan satu temen saya. Sebelum film ini rame dibahas banyak orang gara-gara dapet penghargaan yang banyak di Oscar.

Setelah ditonton. Ceritanya mengedepankan konflik yang misteri yang akhirnya selesai dengan cara yang bikin merinding dan kagum. Di awal film, muncul pertanyaan..  Jamal Malik is one question away from winning 20 million rupees, how did he do it?

Ada pilihannya, teman!

a)     He cheated

b)     He’s lucky

c)     He’s a genius

d)     It is written

Gaya kuis ‘Who Wants To Be a Millionaire’ (WWTBAM) lahhh… Eits, emang nyeritain itu kali. Critanya, si Jamal ini ikutan kuis ini biar bisa nemuin cintanya yang ilang, Latika, yang dijadiin budak oleh segerombolan penjahat. Dan kerennya, dia bisa jawab satu per satu pertanyaan di kuis ini. pertanyaannya sih bisa dibilang sedikit nggak mungkin dijawab oleh seorang remaja yang nggak punya background pendidikan yang bagus, terlebih juga kalau diliat dari tempat tinggalnya yang ada di area kumuh. Berkat pengalaman masa kecilnya itulah yang bikin dia nemuin satu per satu jawabannya. Ajaib, cerita yang bikin dia berhasil jawab semuanya unik dan diluar bayangan. Contohnya nih, pas dia dapet pertanyaan tentang artis India yang mulai beken di era  70-an, Amitabh Chan. Dia punya pengalaman unik sewaktu kecilnya, which is bela-belain lompat ke kubangan poof di kakus umum demi ketemu Amitabh Chan, artis legendaris India yang waktu itu dateng ke area kumuh tempat Jamal tinggal. Abis itu.. bla.. bla.. Dan dia bisa jawab pertanyaan pertamanya.

Sampe ke pertanyaan selanjutnya dengan nominal hadiah yang lebih besar, Jamal terus melaju dengan jawaban-jawaban tepatnya. Sementara itu, si host acara WWTBAM yang dimainin sama Anil Kapoor ini malah nyangka kalo si Jamal ini maen licik. Dia nggak percaya anak yang miskin dan nggak berpendidikan ini kok bisa ya jawab pertanyaan yang susah-susah. Sampe akhirnya dia masukin Jamal ke penjara, tepat setelah dia jawab pertanyaan bernilai 10 juta Rupee.

Nah, di penjara inilah Jamal diinvestigasi buat nyeritain kenapa dia selalu bisa jawab pertanyaan dengan bener. Sampe kebawa-bawa masalah Latika. Selain itu diflashback juga perjuangan Jamal ngebebasin Latika, sampe harus kelahi sama kakaknya sendiri yang ternyata masuk komplotan penjahat yang ngejadiin Latika sebagai budak.

Abis itu, bla.. bla.. bla.. (rame, mengalir dan lumayan bikin tegang), Jamal diminta buat menuntaskan peruntungannya di kursi panas. Pertanyaan terakhir bernilai 20 juta Rupee harus dia jawab. Di pertanyaan terakhir inilah akhir yang indah baru mulai keliatan. Jamal menggunakan pilihan bantuan terakhir, yaitu nelpon temen atau kerabatnya buat minta bantuan jawaban. Siapa coba yang nelpon? Gimana coba akhirnya? Wahaha! Bagusss!

Saya sih berdecak kagum sama film ini. Bagaimana dengan anda??? Saksikan sendiri ya, abis itu kasi komennya.. hehe!

Haha.. film ini beda sama film India lainnya. Kalau sebelumnya kita tau setiap film India nggak mau tau itu felm action, drama, atau apapun selalu ada kejar-kejaran, nari-nari, plus nyanyi-nyanyi, kita nggak bakalan nemuin itu di film ini. Ini juga mungkin yang bikin durasi film ini nggak sepanjang film India yang lain. Dari sepanjang film yang durasinya 2 jam ini, cuman ada satu adegan nyanyi-nari, tepat di akhir film. Hehe.. Bagaimanapun, inilah trade mark Bollywood, meski udah ditanganin orang-orang barat, tetep aja nari-narian nggak boleh tertinggal.

Di akhir cerita juga dikasih jawabannya tuh, apa yang bikin si Jamal bisa jawab pertanyaan.. Mau tau? Tonton aja!

 

Heartbreak Library

Heartbreaker Library

 untitled

Cast

Yoo-jin (Eugene) as Eun-soo

Lee Dong-wook as Joon-oh

 

Dari judulnya aja pasti udah ketauan kalo film ini drama yang melow swalow. Nyeritain Eun-soo, seorang pustakawan yang harus ngadepin Joon-oh yang terobsesi buat nyuri satu halaman buku-buku di perpustakaan. Uniknya, dia hanya ngambil halaman 198 aja, nggak yang lain. Setelah cowok ini ketauan nyuri, mulai terungkaplah alasan kenapa dia seneng banget ngambilin halaman 198 di banyak buku yang ada di perpustakaan. Pacarnya Joon-soo itu bilang kalau di salah satu buku yang ada di perpustakaan, tepatnya di halaman 198 terdapat rangkaian kalimat yang mengungkapkan perasaannya terhadap Joon-oh. Akhirnya, Joon-oh dibantu Eun-soo buat nyari buku yang dimaksud. Ternyata nggak gampang, karena setelah dicek ada lebih dari 900 buku yang pernah dipinjem sama pacarnya si Joon-oh itu. Karena hal inilah yang bikin Joon-oh rajin dateng ke perpustakaan dimana Eun-soo bekerja demi mencari apa sebenarnya pesan terakhir dari pacarnya itu. Apakah isi pesan untuk Joon-oh itu? Apakah ia berhasil menemukan apa yang ia cari selama ini? Lantas, apa yang akan terjadi antara Joon-oh dan Eun-soo? Begitulah…

Ceritanya punya benang merah sama Spring Bears Love, yaitu sama-sama tentang pesan yang terdapat di buku. Sama-sama di perpustakaan lagi. Selain itu, dua-duanya sama, sedikit berat. Bagus juga buat kalian yang emang suka film romantis yang gimanaa gitu, beda dari yang biasanya. Sedikit menguras air mata, tapi masih punya esensi dari arti film drama romantis itu sendiri. Bisa dibilang sih, nasib Joon-oh ini cukup tragis tapi yang perlu dicontoh adalah gede aja gitu perasaan cintanya itu buat si pacar. Buat cewek-cewek yang nonton juga pasti pada ngarep, pacarnya bisa kaya Joon-oh yang terus memelihara (??) perasaannya meskipun cintanya udah pergi jauh.

90 menit lebih berlalu, dan begitulah… nggak banyak yang bisa dibilang… takut selera saya beda sama orang yang emang suka sama jenis film yang seperti ini. Kalo dibilang dari pemeran utamanya sih, oke lah, secara Eugene sama Lee Dong-wook gitu. Akting mereka mah.. huahaha.. sudah diakui  lah.. Tapi, itu tadi, ceritanya menarik, cuman saya bilang, saya nggak terlalu suka film yang kaya begini. Terlalu dewasa, minim tawa, dan juga minim tangis.. hehehe… Liat aja deh sendiri…