Holy Daddy

Holy Daddy (원탁의천사) – 2005

Lee Min-woo

HaHa (Ha Dong-hoon)

 

photo21355

 

Saya ngeripiu (bahasa gaulnya review,hehe) film ini sambil menyeka air mata. Hehe.. Udah berkali-kali nonton ini, gregetnya nggak ilang-ilang. Selalu berhasil bikin ketawa, merinding, dan nangis tersedu. One of the best movie I ever seen. Lama banget beli film ini, nggak tau apa masih ada atau nggak DVD-nya di pasaran. Judulnya Holy Daddy, atau judul di bahasa Koreanya원탁의천사. Haduhhhh… beneran, speechless banget mau berbagi cerita film ini.

Ceritanya adalah seorang Won-tak, anak SMA yang bisa dibilang seorang berandalan, yang nggak suka banget sama sang ayah yang melakukan kesalahan sehingga masuk penjara. Saking bencinya, dia nggak mau maafin kesalahan ayahnya itu. Terus di sel penjara, karena sebuah kecelakaan yang dibuat seorang napi di penjara, ayah Won-tak tewas. Tapi tetep aja, kematian ayahnya ini nggak lantas bikin Won-tak memaafkan ayahnya.

Singkat cerita, ayahnya Won-tak yang udah jadi arwah bertemu malaikat yang ngejemput dia untuk pergi ke akhirat. Dan ayah Won-tak yang nggak terima atas kematiaannya, meminta untuk bisa kembali hidup agar bisa bersama dengan anaknya untuk terakhir kali dan menebus kesalahannya. Dan permintaan pun dikabulkan. Yeong-joo ahjossi ini akhirnya bisa jadi manusia dan kembali visible di dunia yang fana ini, tepatnya jadi sosok remaja seumuran Won-tak. Beliau pun berganti nama jadi Ha Dong-hoon. Di kesempatan ini ia ingin menebus kesalahannya pada Won-tak dan membuat anaknya jadi lebih baik.

Abis itu, baru deh Dong-hoon berusaha buat jadi sahabatnya Won-tak. Banyak banget adegan konyol yang dilakukan Dong-hoon, yang notabene adalah arwah Yeong-joo yang harus adaptasi dengan kehidupan anak muda saat ini yang canggih. Dan seiring waktu yang berjalan, mereka pun akhirnya bisa jadi deket.

Dari kebersamaan ini, Dong-hoon mulai menunjukkan perhatiaannya sebagai ayah, meskipun konteksnya adalah sahabat. Dong-hoon mengingatkan kalau setiap ayah pasti sayang dan bangga banget sama anaknya. Gitu deh pokoknya, semenjak ngenal Dong-hoon perilaku Won-tak banyak berubah.

Bagian yang paling bagus dan mengharukan buat saya di film ini adalah saat kesempatan Dong-hoon (Yeong-joo) di dunia sudah habis. Ia harus naik ke nirwana bersama sang malaikat. Adegan pra-closing yang bener-bener mengharukan. Dan taukah, saya selalu nangis tiap nonton bagian ini.

Setiap nonton ini saya jadi keingetan Alm. Ayah. Dulu, waktu ayah baru meninggal, sewaktu nonton ini saya nangis lamaaa banget. Seperti keingetan aja, masa-masa bahagia barengan beliau. Sekarang menjelang 2 taun kepergiannya, saya nonton ini, dan kembali lagi saya nangis. Bener-bener dapet banget cerita dari film ini. Kalau dibilang sensitif sama keadaan saya sekarang yang hampir sama kaya cerita di film itu, kayanya nggak deh. Emang ceritanya dalem banget. Lebih dalem lagi emang, kalau kondisinya sama dengan apa yang dialami. Dan nggak peduli harus bilang apa, film ini bagus banget! Ratingnya 11 dari 10, 6 dari 5. Wajib tonton, apalagi buat kalian yang orang tuanya masih lengkap, pasti bakal tau gimana rasanya ditinggal pergi orang yang dicintai dan mencintai kita. Manfaatin deh kesempatan yang tersisa buat berbakti sama mereka.

korean_drama_photo_1204714463994

Hmmm… malah jadi curhat. Tapi emang gitu kan? Pesan-pesan yang saya kasih emang nggak salah, bukan??? Oke deh, met nyari filmnya. Tapi kalau nggak ketemu juga bisa cari alternatif cerita yang hampir sejenis. Bikinan Korea juga, judulnya Who are You? (누구세요?你是谁?). Ceritanya hampir-hampir sama kok, tapi ini mah drama seri, ada 16 episode. Yang mainnya ada Go Ah-ra. Bagus juga kok!

Advertisements

Vow of Death

Hoho… pertama liat cover film ini saya nyangkanya setting yang dipake bertempat di atas kapal bajak laut. poster4bHantu perompak gitu dikiranya. Abis sekilas kaya di atas kapal aja. Ternyata, meleset jauh dari dugaan. Beda banget! Hehe.. Emang tentang hantu-hantuan. Tapi isinya nggak nyeremin kaya film horor Thailand kebanyakan. Ceritanya ada empat sekawan yang rada oon di sekolah dan akhirnya menghalalkan cara yang nggak bener, which is ngikutin kepercayaan masyarakat setempat buat meminta pertolongan ke dewa yang bersemayam di Banyam tree, pohon semacem beringin (iya kali..!) yang gedeee banget. Konon, setelah kita memohon bantuan ke dewa Banyan, nanti apa pun yang diminta bakalan dikabulin. Nah, sebagai imbalannya setelah permintaan dikabulkan, si pemohon alias penyembah itu harus ngasih apa yang mereka janjiin ke dewa Banyan, sebagai tanda bersyukur. Akhirnya Ake, Whan, Don, sama Moe berhasil lulus ujian. Begitu juga dengan Kwai, teman baru yang mereka kenal saat melakukan pemujaan, yang mendadak sukses memenangkan lotre. Tapi begonya mereka semua itu lupa sama janji mereka, buat bikin pemujaan tanda terima kasih. Mulai deh, dateng teror-teror (yang sebenernya nggak terlalu nyeremin, tapi beneran! Audionya bagus, berhasil bikin kaget-kaget gituuu…). Dewa Banyan yang ternyata wujudnya adalah sosok Jenderal perang masa lampau itu muncul untuk menagih janji mereka. Sayangnya, di saat mereka inget untuk mengucapkan terima kasih, pohon gede itu udah ditebang. Jadinya merek harus mencari kayu pohon tersebut untuk menghapuskan teror hantu sang jenderal. Nggak ada tragedi bunuh-bunuhan sampe ada tokoh yang mati. Terornya dibikin perlahan. Ternyata ada dua hantu yang ada di film ini, si jenderal perang, dan satu lagi hantu penari tradisional Thailand.

Kata saya sih, film ini lumayan lah buat menghibur. Ada sedikit napas segar buat genre horor, soalnya disamping ada tegang-kaget-dan rada serem, ada juga sisipan komedi yang lumayan bikin saya cekikikan. Karakter Kwai di film ini beneran diciptain buat bikin kelucuan di tengah ketakutan. Ada beberapa scene yang emang gitu deh.. Lucu bin serem. Contohnya aja pas adegan Kwai ngojekin cewek malem-malem ke pasar, eh ternyata itu hantu penari. Situasinya beneran bodor. Belom lagi pas adegan Kwai ditinggalin anak-anak lain sewaktu mereka tidur, yang akhirnya harus berjuang mati-matian biar nggak diganggu si penari.

Di ujung baru saya ngerti apa sih yang diinginin sama si jenderal dari si empat sekawan itu. Dan saya pun berkata, OOOOh… gitu! Ada pesan moral yang klasik banget, tapi emang penting buat kita inget. Pasti kalian pun bakalan setuju. Overall bagus lah, ada muatan pendidikan moralnya juga. Hehe…  Sayangnya, nggak diceritain si penari itu akhirnya gimana. Mukanya cantik loh, kayanya pernah jadi bintang iklan Pond’s deh… hehe.. Cerita film ini yang horor komedi nggak bisa disamain loh sama Scary Movie. Saya tekankan, film ini lebih berbobot dann lebih saya rekomendasikan, seiring (cieh…seiring bahasanya) dengan ceritanya yang emang asli, bukan plesetan.

Kesimpulannya, film ini lumayan kok buat ditonton. Seperti saya bilang, kamu yang pengen banget nemuin unsur horor dan komedi dianjurkan buat masukin film ini di daftar film yang harus ditonton. Sayang, kalo mau ditandingin keseremannya sama Shutter atau Alone, film ini masih kalah. Tapi untuk ketegangan dan sisi lucunya, boleh dicoba.